بسم الله الرحمن الرحيم

بسم الله الرحمن الرحيم

salam

Wednesday, March 28, 2012

BISA ITU BISA MENYELAMATKAN


Setelah beberapa bulan menyepi, tiba-tiba rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di alam maya ini. Mari sama-sama hayati kisah ini. Kisah hebat seorang raja menjadi ahli sufi yang mulia, iaitu  Sultan Ibrahim bin Adham.
Dia adalah raja di Balkh satu wilayah yang masuk dalam kerajaan Khurasan, menggantikan ayahnya yang baru mangkat. Sebagaimana umumnya kehidupan para raja, Ibrahim bin Adham juga berselimutkan kemewahan. Hidup dalam istana megah berhias permata, emas, dan perak. Setiap kali keluar istana, ia akan di kawal oleh 80 orang pengawal. 40 orang berada di depan dan 40 orang berada di belakang, semuanya lengkap dengan pedang yang diperbuat dari besi yang berlapis emas.

Semenjak satu peristiwa yang menyedarkan ia bahawa dunia ini hanya sementara, Ibrahim mengambil keputusan untuk mengembara semata-mata untuk melihat kebesaran Allah SWT. Suatu hari,  di tepi sebuah sungai, sedang ia bersandar di bawah sepohon pokok merehatkan diri sebentar setelah mengembara, ia ternampak seekor kala jengking bergerak dengan amat pantas di tepi sungai tersebut. Terdetik di benak Ibrahim akan kejadian kala jengking,lantas ia bergerak mengikuti kala jengking tersebut untuk mencarii apa tujuan kejadian makhluk Allah yang berbisa itu. Sampai di hujung anak sungai, kala jengking itu bergerak naik ke atas seekor katak lalu menyeberang sungai tersebut.
Bisa menyelamatkan

Sesampainya di seberang sungai, kala jengking turun dari badan katak tersebut dan berlari dengan laju sekali hingga tiba di sebatang pokok. Di situ, terdapat seorang hamba Allah sedang bersandar di tepi pokok. Ibrahim ternampak ada seekor ular yang sedang bergerak ke arah hamba Allah tersebut dan bersedia untuk mematuknya. Tiba-tiba kala jengking tadi menerkam kea rah ular tersebut dan akhirnya ular itu mati akibat bisa gigitan kala jengking. Hamba Allah yang sedang bersandar tadi selamat daripada terkena patukan ular. Dengan itu, tahulah Ibrahim bahawa setiap kejadian dan makhluk Allah di muka bumi ini ada hikmah dan tujuannya.

Begitulah betapa hebat seorang raja yang bersungguh-sungguh mencari ilmu demi mengagungkan kebesaran Allah SWT. Dan sesungguhnya bisa kala jengkit itu bisa menyelamatkan nyawa seorang manusia. Benarlah bahawa setiap yang ada dan yang terjadi pasti ada hikmah di sebaliknya.
Wallahua’lam..

Credit to Abg Din & Kak Yah di atas perkongsian ilmu ini. Jazakumullahu khairal jaza’.